Breaking News

Keutamaan Dan Amalan-Amalan Bulan Sya'ban

Keutamaan Dan Amalan-Amalan Bulan SYA’BAN
  • Pengertian Sya’ban
Menurut Ibnu Manzhur dalam Lisanul ArabSya’ban berasal dari kata asy-sya’b yang berarti mengumpulkan, memisahkan / berpisah (al-jam’u wat tafriq). Dinamakan bulan Sya’ban, karena orang-orang pada bulan tersebut biasa berpisah, bertebaran untuk mencari air. Menurut pendapat lain, dinamakan Sya’ban, karena pada bulan tersebut orang-orang berkumpul untuk melakukan penyerangan-penyerangan, setelah pada bulan sebelumnya (bulan Rajab) mereka tidak melakukan peperangan karena berada dalam Bulan Haram.
Menurut Imam Tsa’lab, disebut Sya’ban, karena bulan tersebut berada di antara bulan Rajab dan Ramadhan (sya’aba ai zhahara baina syahrai, Ramadhan wa Rajab). Hanya saja, menurut Ibnu Hajar dalam Fathul Baary-nya, pendapat pertama lebih kuat dan lebih tepat.  Bentuk jamak (plural) dari Sya’ban adalah sya’baanaat, atau sya’aabiin.
  • Keutamaan Bulan Sya’ban
Ada beberapa keutamaan dari bulan Sya’ban, di antaranya adalah:
1.      Bulan diangkatnya catatan amal perbuatan manusia setiap tahunnya.
Catatan perbuatan manusia diangkat dan disetorkan oleh para malaikat kepada Allah dalam tiga waktu; ada yang sifatnya harian, mingguan dan tahunan. Yang sifatnya harian, adalah setiap pagi dan petang sebagaimana disebutkan dalam hadits di bawah ini:
عن أبي موسى الأشعري قال: قام فينا رسول الله صلى الله عليه وسلم بخمس كلمات, فقال: ((إن الله لا ينام, ولا ينبغي له أن ينام, يخفض القسط ويرفعه, يرفع إليه عمل الليل فبل النهار, وعمل النهار قبل الليل, حجابه النور….)) [رواه مسلم]
Artinya: “Abu Musa al-Asy’ari berkata, Rasulullah saw pernah menyampaikan lima kalimat, Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak tidur, dan Allah tidak layak untuk tidur, Dia merendahkan dan meninggikan pertimbangan perbuatan manusia, amal perbuatan manusia malam hari diangkat dan disetorkan kepadaNya sebelum siang hari, dan amal perbuatan siang hari diangkat dan disetorkan kepadaNya sebelum malam hari tiba, penghalangNya berupa cahaya….” (HR. Muslim).
Kapan sebelum malam dan sebelum siang sebagaimana tertera dalam hadits di atas itu? Dalam sebuah hadits di bawah ini, Rasulullah saw lebih tegas lagi, bahwa yang dimaksud sebelum siang dan sebelum malam tersebut adalah waktu shalat Shubuh dan Ashar. Rasulullah saw bersabda:
عن أبي هريرة قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ((يتعاقبون فيكم ملائكة بالليل, وملائكة بالنهار, فيجتمعون في صلاة الصبح, وصلاة العصر, فيسأل الذين باتوا فيكم, وهو أعلم: كيف تركتم عبادي؟ فيقولون: أتيناهم وهم يصلون, وتركناهم وهم يصلون)) [متفق عليه]
Artinya: “Abu Hurairah berkata, Rasulullah saw bersabda: “Kalian akan selalu diawasi oleh malaikat malam dan siang, mereka akan berkumpul pada waktu shalat Shubuh dan Ashar. Allah—dan Dia Maha Mengetahui—akan menanyakan orang-orang yang ditinggalkan saat itu: “Bagaimana kalian wahai para malaikat meninggalkan hamba-hambaKu?” Para malaikat menjawab: “Kami mendatangi mereka, dan mereka sedang sholat, demikian juga kami meninggalkan mereka, mereka pun sedang sholat juga” (HR. Bukhari Muslim).
Oleh karena itu, Rasulullah saw menganjurkan untuk membaca dzikir pagi (setelah shalat Shubuh) dan dzikir  sore (setelah Ashar) mengingat pada kedua waktu tersebut catatan manusia disetorkan oleh para malaikat kepada Allah swt, dan karena itu juga Rasulullah saw menegaskan orang yang melakukan shalat Ashar dan Shubuh berjamaah akan mendapatkan pahala yang sangat besar. Hal ini sekali lagi, karena kedua waktu tersebut bertepatan dengan saat diangkat dan disetorkannya amal perbuatan manusia kepada Allah.
Imam ad-Dhahak, seorang tabi’in, sebagaimana dikutip oleh Ibnu Rajab dalam Lathaiful Ma’rif, apabila sore hari tiba, ia menangis tersedu-sedu sambil berkata: “Saya tidak mengetahui, amal saya yang mana yang diangkat dan disetorkan kepada Allah.”

Adapun waktu penyetoran amal perbuatan mansuia kepada Allah yang sifatnya mingguan, adalah setiap hari Senin dan Kamis, sebagaimana disebutkan dalam hadits di bawah ini:
سأل أسامة بن زيد رسول الله صلى الله عليه وسلم عن صيامه الإثنين والخميس, فقال صلى الله عليه وسلم: ((ذانك يومان تعرض فيهما الأعمال على رب العالمين, وأحب أن يعرض عملى وأنا صائم)) [رواه النسائى وأحمد والبيهقى)
Usamah bin Zaid pernah bertanya kepada Rasulullah saw tentang puasa Senin dan Kamis, beliau menjawab: "Dua hari itu adalah hari dimana amal perbuatan akan ditunjukkan (disetorkan) kepada Allah, dan saya menginginkan ketika amal saya disetorkan kepada Allah, keadaan saya sedang berpuasa" (HR. Nasai, Ahmad dan Baihaki).
Karena itu, lagi-lagi puasa yang dilakukan pada hari Senin dan Kamis pahalanya sangat luar biasa, dan karenanya pula Rasulullah saw tidak pernah meninggalkan puasa di kedua hari tersebut sebagaimana disebutkan dalam hadits di bawah ini:
عن عائشة قالت: ((كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يتحرى صوم الإثنين والخميس)) [رواه الترمذى والنسائى وابن ماجه]
Artinya: “Siti Aisyah berkata: “Rasulullah saw selalu berpuasa pada hari Senin dan Kamis” (HR. Turmudzi, Nasai dan Ibn Majah).
Imam Ibrahim an-Nakha’i, apabila hari Kamis tiba, ia selalu menangis kepada isterinya, dan isterinya pun menangis kepadanya sambil berkata: “Hari ini, amal perbuatan kita disetorkan kepada Allah”.
Sementara waktu penyetoran buku catatan manusia kepada Allah yang sifatnya tahunan, adalah pada bulan Sya’ban. Rasulullah saw dalam hal ini bersabda:
عن أسامة بن زيد قال: قلت: يا رسول الله, رأيتك تصوم فى شعبان صوما لا تصومه فى شيئ من الشهور إلا فى شهر رمضان, قال: ((ذاك شهر يغفل الناس عنه بين رجب وشهر رمضان, ترفع فيه أعمال الناس, فأحب أن لا يرفع عملى إلا وأنا صائم)) [رواه النسائى وصححه الألبانى فى صحيح سنن النسائى]
Artinya: “Usamah bin Zaid berkata: “Saya berkata kepada Rasulullah saw: “Ya Rasulullah, saya melihat anda banyak melakukan puasa pada bulan Sya’ban ini. Padahal anda tidak melakukan puasa satu bulan penuh melainkan pada bulan Ramadhan”. Rasulullah saw bersabda: “Ini adalah bulan di mana orang-orang umumnya lalai yaitu bulan di antara Rajab dan Ramadhan (maksudnya bulan Sya’ban=pent) di mana pada bulan Sya’ban itu amal perbuatan manusia diangkat. Maka aku sangat menginginkan sekali tidak diangkat amal perbuatanku melainkan aku sedang berpuasa” (HR. Nasai dan hadits ini dipandang Hadits Shahih oleh Syaikh Albani dalam bukunya Shahih Sunan an-Nasa’i).
Karena itu juga, Rasulullah saw senantiasa memperbanyak puasa pada bulan Sya’ban, bahkan dalam sebuah hadits disebutkan, beliau puasa satu  bulan penuh, disambung dengan bulan Ramadhan (HR. Bukhari). Sekali lagi, semua itu karena bulan Sya’ban adalah bulan mulia, di mana buku catatan amal manusia disetorkan oleh para malaikat kepada Allah setiap tahunnya.
2.      Bulan Sya’ban bulan penentuan ajal manusia
Dalam hadits di bawah ini disebutkan, bahwa ajal manusia untuk satu tahun ke depan ditentukan pada bulan Sya’ban. Dan tidak semata-mata Allah memilih bulan Sya’ban melainkan karena bulan tersebut mempunyai keistimewaan tersendiri. Rasulullah saw dalam hal ini bersabda:
عن عائشة قالت: كان أكثر صيام رسول الله صلى الله عليه وسلم في شعبان, فقلت: يا رسول الله, أرى أكثر صيامك في شعبان, قال: ((إن هذا الشهر يكتب فيه لملك الموت من يقبض, فأنا لا أحب أن ينسخ اسمي إلا وأنا صائم)) [رواه أبو يعلى]
Artnya: “Aisyah berkata: “Puasa sunnat yang paling banyak dilakukan oleh Rasulullah saw dalam  adalah puasa pada bulan Sya’ban. Saya lalu bertanya: “Ya Rasulullah, saya melihat Anda paling banyak berpuasa pada bulan Sya’ban”. Rasulullah saw menjawab: “Pada bulan Sya’ban ini malaikat pencabut nyawa menulis siapa saja yang akan dicabut pada tahun depan, dan saya tidak menginginkan ketika nama saya ditulis melainkan saya dalam keadaan berpuasa” (HR. Abu Ya’la).

Imam Ibnu Rajab dalam Lathaiful Ma’arif (hal 194) menyampaikan komentar para ulama berkaitan dengan validitas hadits di atas. Sebagian ulama, menututnya, menghukumi hadits tersebut sebagai Hadits Mursal, dan yang lain menilainya sebagai Hadits Shahih. Hadits Mursal dengan beberapa persyaratan diterima oleh Imam Syafi’i dan juga madzhab Syafi’i termasuk para ulama lainnya. Ini artinya, sekalipun hadits di atas dinilai Mursal, masih dapat diamalkan, mengingat sebagian besar para ulama menerima dan mengamalkan Hadits Mursal.
Terlebih apabila mengambil penilaian sebagian ulama lainnya yang menilai hadits di atas sebagai Hadits Shahih, tentu sudah jelas dapat diamalkan.
Dalam hadits Mursal lainnya, disebutkan:
عن عثمان ين مغيرة بن الأخنس أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: ((تقطع الآجال من شعبان إلى شعبان حتى إن الرجل ينكح ويولد له ولقد خرج اسمه فى الموتى)) [رواه الطبرانى, والبيهقى وقال ابن كثير فى تفسيره: والحديث مرسل]
 Artinya: “Dari Utsman bin Mugirah bin al-Akhnas, bahwasannya Rasulullah saw bersabda: “Jatah umur, ajal seseorang itu dapat dihapus dari bulan Sya’ban ke bulan Sya’ban yang lain, sehingga seseorang bisa menikah, melahirkan, padahal namanya sudah tercantum dalam daftar orang-orang yang dicabut nyawanya (orang-orang mati)” (HR. Thabrani, Baihaki. Ibnu Katsir dalam tafsirnya mengatakan bahwa hadits tersebut adalah hadits Mursal).
      Hadits kedua ini—dan masih banyak hadits-hadits lainnya—menjadi penguat keberadaan hadits-hadits lainnya, sehingga dapat dikatakan bahwa hadits-hadits yang berbicara bahwa bulan Sya’ban merupakan bulan penentuan ajal manusia setahun ke depan adalah hadits-hadits yang dapat diamalkan dan dapat dipertanggungjawabkan validitasnya.
3.      Bulan Sya’ban adalah bulan yang sering dilalaikan orang-orang pada umumnya.
Dalam hadits sebagaimana telah disebutkan di atas, Rasulullah saw menegaskan alasan mengapa beliau sering berpuasa pada bulan Sya’ban, di antaranya adalah karena bulan Sya’ban ini bulan  yang banyak dilalaikan oleh manusia pada umumnya. Dan waktu yang umumnya dilalaikan, berat dilakukan oleh sebagian besar manusia, menunjukkan waktu itu mulia, dan apapun ibadah yang dilakukan pada waktu tersebut pahalanya lebih besar dari pada waktu-waktu lainnya.

Karena itu, mengapa shalat Tahajud lebih besar dan lebih utama dari yang lainnya? Karena waktu pelaksanaannya, umumnya dilalaikan oleh manusia. Karena itu juga para ulama salaf, seringkali mengisi dan menghidupkan malam di antara Isya sampai Shubuh dengan ibadah, baik berupa shalat, membaca al-Qur’an, dzikir atau yang lainnya. Ketika ditanya alasannya, para ulama salafunas shaleh menjawab: “Karena waktu tersebut adalah waktu yang banyak dilalaikan oleh manusia” (hiya sa’ah ghaflah).

Demikian juga mengapa Rasulullah saw pernah bersabda: “Kalau tidak memberatkan kepada ummatku, akan aku perintahkan mereka untuk mengakhirkan pelaksanaan shalat Isya di akhir malam“, mengapa demikian? Karena waktu akhir malam adalah waktu yang umumnya dilupakan manusia. Ketika waktu tersebut dilupakan dan dilalaikan manusia, maka waktu itu menjadi sangat mulia. Apapun ibadah yang dilakukan di dalamnya, pahalanya lebih besar dari pada pada waktu-waktu lainnya. Demikian juga dengan bulan Sya’ban.

4.      Bulan Sya’ban merupakan bulan Rasulullah saw.

Dalam sebuah hadits Mursal riwayat Imam as-Syuyuthi dalam kitabnya al-Jami as-Shagir, disampaikan ada tiga bulan berurutan yang masing-masing milik pihak-pihak tertentu; Rajab, Sya’ban dan Ramadhan. Rajab adalah bulan Allah, Sya’ban bulan Rasulullah, dan Ramadhan bulan ummat Rasulullah. Dalam hal ini Rasulullah saw bersabda:
عن الحسن البصري قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ((رجب شهر الله, وشعبان شهري, ورمضان شهر أمتي.
Artinya: “Hasan al-Bashri berkata, Rasulullah saw bersabda: “Bulan Rajab adalah bulan Allah, Sya’ban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan ummatku”.
      Hemat penulis, bulan Rajab disebut bulan Allah, karena bulan Rajab termasuk Bulan Haram, di mana tidak diperbolehkan di dalamnya berperang. Bulan itu betul-betul bulan khusus untuk ibadah kepada Allah, berupa mengadakan upacara atau hari raya keagamaan. Sebagaimana sama-sama diketahui, ada empat bulan yang termasuk Bulan Haram, bulan mulia: Rajab, Dzulqa’dah, Dzul Hijjah dan Muharram.

      Disebut Bulan Haram, karena pada keempat bulan tersebut tidak diperbolehkan manusia berbuat aniaya, termasuk berperang, membunuh, satu sama lain. Dan kejahatan yang dilakukan pada bulan tersebut dosanya lebih besar dari pada pada bulan-bulan lainnya. Karena itu, orang-orang Arab sejak dahulu sangat 
menghormati bulan-Bulan Haram ini. Bahkan, apabila ada seseorang yang membunuh ayahnya, saudaranya atau keluarganya pada bulan-bulan Haram ini, mereka tidak melakukan balas dendam.

      Ibnu Hajar dalam Fathul Bari demikian juga dengan Imam Nawawi dalam Syarah Shahih Muslim, menuturkan di antara alasan mengapa bulan-bulan di atas termasuk bulan-Bulan Haram. Menurutnya, di antaranya karena bulan-bulan tersebut erat kaitan dengan pelaksanaan ibadah haji yang dahulu kala pelaksanaannya memerlukan waktu yang sangat lama. Bulan Dzulqa’dah termasuk Bulan Haram, karena pada bulan tersebut orang-orang berangkat ke Mekkah untuk melaksanakan ibadah haji.

Bulan Dzulhijjah termasuk Bulan Haram, karena bulan tersebut adalah waktu pelaksanaan ibadah haji. Muharram termasuk Bulan Haram, karena pada bulan tersebut jamaah haji pulang menuju kampung masing-masing. Sementara bulan Rajab termasuk Bulan Haram, karena orang-orang Arab dahulu menjadikannya sebagai bulan Hari Raya suci agama-agama. Karena itu, tidak diperbolehkan ada perbuatan-perbuatan yang mengganggu khidmatnya perayaan ibadah dan upacara suci dimaksud.

Dari sini sekali lagi kita dapat mengetahui, bahwa secara umum bulan-Bulan Haram ini erat kaitannya dengan pelaksanaan ibadah haji, dan karenanya, pantas kalau disebut sebagai Bulan Allah.
Sementara mengapa Sya’ban disebut bulan Rasulullah saw, karena pada bulan ini Rasulullah saw melakukan banyak sekali puasa sunnat. Bahkan, dalam sebuah riwayat disebutkan, sebagaimana akan penulis paparkan di bawah nanti, beliau melakukan puasa pada bulan Sya’ban ini seluruh bulan atau sebagian besarnya. Karena itulah Rasulullah saw menyebutnya sebagai ‘Bulanku’.

Sementara Ramadhan disebut bulan ummatku, karena pada bulan ini ummat Rasulullah saw panen dengan pahala. Ibadah apapun yang dilakukan di dalamnya, pahalanya dilipatgandakan dari pada pada bulan-bulan lainnya. Umrah di dalamnya, pahalanya sama dengan melakukan ibadah haji, shalat sunnat yang dilakukan pada bulan Ramadhan, pahalanya sama dengan pahala mengerjakan shalat Wajib, dan pahala shalat wajib dilipatgandakan menjadi tujuh puluh kali lipat dari shalat wajib pada waktu-waktu lainnya. Karena itu, sangat pantas apabila bulan Ramadhan ini disebut dengan bulan ummatku, karena kita selaku ummat Rasulullah saw betul-betul panen pahala dan kebaikan.

5.      Bulan ditaburkannya kemulian (as-Syaraf), derajat yang tinggi (al-’Uluww), kebaikan dan keberkahan (al-Birr), kasih sayang (al-Ulfah) dan cahaya kebenaran (an-Nur).

Imam Abdurrahman bin Abdus Salam ash-Shafury asy-Syafi’i, seorang ulama pada abad kesembilan Hijriyyah, mengatakan dalam bukunya Nuzhatul Majalis wa Muntakhab an-Nafais, bahwa kata Sya’ban (شعبان) itu adalah singkatan. Huruf Syin adalah singkatan dari kata asy-Syaraf  (الشرف)yang artinya kemuliaan. Huruf ‘ain singkatan dari al-’Uluww (العلو) yang artinya derajat dan kedudukan  yang tinggi, terhormat. Huruf ba singkatan dari al-Birr  (البر) yang berarti kebaikan dan keberkahan. Huruf alif berarti al-Ulfah (الألفة) yakni kasih sayang, dan huruf nun singkatan dari an-Nur (النور) yang artinya cahaya kebenaran.

Hal ini menegaskan, lanjutnya, bahwa siapapun yang sungguh-sungguh beribadah pada bulan Sya’ban ini, maka ia akan memperoleh lima hadiah dari Allah di atas, dan hal ini semua karena bulan Sya’ban termasuk bulan istimewa. Mungkin boleh jadi, karena kemuliaan bulan Sya’ban ini juga Siti Aisyah melakukan Qadha puasa Ramadhan di bulan Sya’ban, sebagaimana disebutkan dalam hadits di bawah ini:
عن عائشة قالت: ((كان يكون علي الصوم من رمضان فما أستطيع أن أقضيه إلا فى شعبان)) [رواه البخارى ومسلم
Artinya: Siti Aisyah berkata: “Saya mempunyai hutang puasa bulan Ramadhan, dan saya tidak dapat mengqadhanya melainkan hanya pada bulan Sya’ban” (HR. Bukhari Muslim).

6.      Bulan terjadinya beberapa peristiwa penting dalam Islam.

Bulan Sya’ban juga mempunyai keistimewaan lain, yaitu di dalamnya banyak terjadi peristiwa-peristiwa penting dalam Islam. Di antaranya adalah pengalihan kiblat. Menurut sebagian pendapat, sebagaimana disebutkan oleh Ibnu Hajar dalamFathul Bari, Imam Nawawi dalam Syarah Muslim, bahwa pengalihan kiblat dari menghadap Baitul Maqdis di Palestina menuju Ka’bah di Mekkah, terjadi pada bulan Sya’ban tahun 2 H (atau Pebruari 624 M).

Selain itu, sebaian ulama juga berpendapat, pada bulan Sya’ban juga turun perintah wajibnya puasa Ramadhan kepada Rasulullah saw. Dan pada bulan Sya’ban juga diturunkannya perintah jihad di jalan Allah. Juga pada bulan Sya’ban, menurut sebagian pendapat, turunnya perintah membaca shalawat kepada Rasulullah saw (QS. Al-Ahzab: 56). Empat hal di atas merupakan di antara hal besar dalam ajaran Islam, dan tidak semata-mata Allah menurunkan perintahnya pada bulan tersebut, melainkan bulan dimaksud memiliki keistimewaan tersendiri.

  • Amalan-amalan pada bulan Sya’ban
          Apabila memperhatikan hadits Rasulullah saw, ada satu perbuatan special yang beliau lakukan pada bulan Sya’ban ini, yaitu melakukan puasa sunnat sebanyak mungkin. Namun demikian, mengingat bulan Sya’ban adalah bulan mulia, maka apapun ibadah yang dilakukan di dalamnya, tentu pahalanya sangat besar dan lebih besar dari yang lainnya.

Ibnu Rajab dalam Lathaiful Ma’arif pernah mengatakan, bahwa di antara sebab dilipatgandakannya pahala perbuatan seseorang karena ada tiga, di antaranya adalah karena kemuliaan waktu melaksanakannya (syarafuz zaman). Dan bulan Sya’ban termasuk waktu mulia dimaksud. Untuk itu, berikut ini di antara amalan yang dapat kita lakukan di bulan Sya’ban:

1.      Berdoalah agar diberkahi pada bulan Sya’ban dan dapat mengikuti bulan Ramadhan

Adalah Rasulullah saw, apabila beliau sudah sampai pada bulan Rajab, beliau selalu berdoa sejak bulan tersebut agar dapat bertemu dengan bulan Ramadhan. Hal ini tentunya sebagai rasa kecintaan dan penghormatan untuk bulan penuh berkah ini, Ramadhan. Doa yang biasa dilafalkan oleh Rasulullah saw semenjak bulan Rajab dan Sya’ban adalah:
اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِى رَجَبَ وَشَعْبَانَ, وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ
Allahumma baarik lanaa fi rojab wa sya’ban, wa ballignaa romadhan
Artinya: “Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab, juga di bulan Sya’ban ini serta sampaikanlah usia kami ke bulan Ramadhan”.
Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut ini:
عن أنس بن مالك قال: كان النبي صلى الله عليه وسلم إذا دخل رجب قال: ((اللهم بارك لنا فى رجب وشعبان, وبلغنا رمضان)) [رواه أحمد والطبرانى والبزار
Artinya: “Anas bin Malik berkata: “Adalah Rasulullah saw apabila beliau memasuki bulan Rajab, beliau suka berdoa: “Allahumma baarik lanaa fi rajab wa sya’ban, wa ballignaa ramadhan (Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab ini, juga di bulan Sya’ban ini serta sampaikanlah usia kami ke bulan Ramadhan)” (HR. Ahmad, Thabrani dan al-Bazzar).
Menurut Imam Abdul Ghani bin Ismail an-Nablusi dalam bukunya, Fadhail al-Ayyaam was-Syuhuur (hal 29) mengatakan, bahwa hadits ini diriwayatkan juga oleh Imam ad-Dailami dalam Musnad al-Firdaus nya, diriwayatkan melalui tiga jalan dari Anas bin Malik. Dan hadits-hadits yang ada dalam kitab Musnad al-Firdaus adalah hadits-hadits dhaif, akan tetapi dapat dilakukan dan diamalkan selama berkaitan dengan bab keutamaan amal perbuatan, Fadhailul Amal.

Imam Nawawi pun dalam pendahuluan Syarah Muslim nya menegaskan, bahwa hadits Dhaif dapat dipakai dalam bab keutamaan amal perbuatan (bab Fadhailul a’maal). Oleh karena itu, sekalipun hadits tentang doa ini dhaif, akan tetapi dapat diamalkan dalam kehidupan sehari-hari karena menyangkut keutamaan amal perbuatan.

Doa di atas sebaiknya dibaca berulang kali ketika kita memasuki bulan Rajab dan Sya’ban. Semakin banyak membacanya, tentu semakin besar  pahalanya. Keberkahan di bulan Rajab, keberkahan di bulan Sya’ban, dan dapat menjumpai bulan Ramadhan, merupakan tiga hal yang sangat diharapkan oleh seluruh ummat Islam. Doa di atas juga sebaiknya di baca setiap selesai shalat wajib, atau pada waktu-waktu senggang sambil berdzikir atau selesai membaca al-Qur’an.

Selain doa tersebut, ada doa lain yang biasa dibaca oleh para sahabat pada bulan Rajab dan Sya’ban, sebagaimana disampaikan oleh Yahya bin Abu Katsir, sebagaimana dikutip oleh Ibnu Rajab dalam Lathaiful Ma’arif-nya (hal. 202) yaitu:
اللهم سلمنى إلى رمضان, وسلم لي رمضان, وسلمه منى متقبلا.
Allahumma sallimnii ilaa ramadhan, wa salllim lii ramadhan, wa sallimhu minni mutaqabbalaa.
Artinya: “Ya Allah, selamatkan dan sampaikanlah (usia) saya ke bulan Ramadhan, dan selamatkanlah Ramadhan kepada saya, serta selamatkanlah amalan-amalan saya pada bulan Ramadhan sehingga dapat diterima”.
2.      Rajin berpuasa

Banyak berpuasa sunnat merupakan amalan special Rasulullah saw yang banyak beliau lakukan pada bulan Sya’ban ini. Dalam hadits-hadits di bawah ini disebutkan, bahwa Rasulullah saw berpuasa sunnat pada bulan Sya’ban ini hamper satu bulan penuh:
عن عائشة قالت: ما رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم استكمل صيام شهر قط إلا رمضان, وما رأيته فى شهر أكثر صياما منه فى شعبان [رواه البخارى ومسلم] . وزاد البخارى : كان يصوم شعبان كله
Artinya: “Siti Aisyah berkata: “Saya tidak pernah melihat Rasulullah saw melakukan puasa satu bulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan. Dan saya juga tidak pernah melihatnya, sangat banyak melakukan puasa selain pada bulan Sya’ban (HR. Bukhari Muslim), dan dalam riwayat Imam Bukhari disebutkan: “Beliau berpuasa pada bulan Sya’ban satu bulan penuh”.
عن عائشة قالت: كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصوم حتى نقول: لا يفطر, ويفطر حتى نقول: لا يصوم, وما رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم استكمل صيام شهر إلا رمضان, وما رأيته أكثر صياما منه فى شعبان (رواه مسلم)
Artinya: “Siti Aisyah berkata: “Adalah Rasulullah saw seringkali berpuasa, sehingga kami berkata: “Beliau tidak berbuka”. Dan apabila beliau berbuka, kami berkata: “Sehingga ia tidak berpuasa”. Saya tidak pernah melihat Rasulullah saw berpuasa satu bulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan. Dan saya juga tidak pernah melihat beliau melakukan puasa sebanyak mungkin kecuali pada bulan Sya’ban” (HR. Muslim).
عن أم سلمة رضي الله عنها عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه لم يكن يصوم من السنة شهرا تاما إلا شعبان, يصله برمضان (رواه أبو داود)
Artinya: “Dari Ummu Salamah, bahwasannya Rasulullah saw tidak pernah berpuasa dalam satu tahun hamper satu bulan kecuali pada bulan Sya’ban dan beliau meneruskannya dengan bulan Ramadhan” (HR. Abu Dawud).
وفى رواية: ما رأيت النبي صلى الله عليه وسلم يصوم شهرين متتابعين إلا شعبان ورمضان (رواه الترمذى والنسائى)
Artinya: Dalam riwayat lain dikatakan: Ummu Salamah berkata: “Saya tidak pernah melihat Rasulullah saw berpuasa dua bulan berturut-turut kecuali pada bulan Sya’ban dan bulan Ramadhan” (HR. Turmudzi dan Nasai).
      Untuk itu sekali lagi, berpuasa pada bulan Sya’ban sangat sebaiknya dalam jumlah yang sangat banyak. Tidak ditentukan tanggal dan harinya, tanggal berapa saja, hari apa saja, baik berurutan ataupun tidak, boleh-boleh saja untuk berpuasa. Bahkan, pahalanya sangat besar, karena bulan Sya’ban termasuk bulan mulia.

3.      Rajin membaca, menelaah dan mentadaburi al-Qur’an.

Membaca al-Qur’an adalah ibadah. Bahkan, pahalanya sangat besar. Dalam sebuah hadits dikatakan, bahwa pahala membaca al-Qur’an itu dihitung bukan persurat atau per ayat, akan tetapi perhuruf. Dan satu kebaikan akan dilipatgandakan menjadi sepuluh pahala bahkan lebih.
Ini artinya, apabila seseorang membaca lafadz basmallah, maka pahalanya bukan satu akan tetapi sembilan belas sesuai dengan jumlah hurufnya. Jika dilipatkan dengan bilangan sepuluh, maka dengan membaca basmallah saja pahala yang sudah dikantongi sebanyak seratus sembilan puluh. Apalagi membacanya setiap hari satu surat atau lebih, tentu pahalanya jauh lebih besar lagi. Dan tentu pahalanya akan lebih berlipat lagi apabila dilakukan pada bulan Sya’ban, karena termasuk bulan mulia. Berikut ini penulis ketengahkan keterangan-keterangan yang erat kaitannya dengan pahala membaca ayat al-Qur’an:
إِنَّ الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنْفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَنْ تَبُورَ* لِيُوَفِّيَهُمْ أُجُورَهُمْ وَيَزِيدَهُمْ مِنْ فَضْلِهِ إِنَّهُ غَفُورٌ شَكُورٌ (فاطر: 29-30)
Artinya:  ”Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri” (QS. Fathir: 29-30).
Demikian juga dengan sabda-sabda Rasulullah saw di bawah ini:
عن عثمان بن عفان أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ((خيركم من تعلم القرآن وعلمه)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: “Rasulullah saw bersabda: “Orang yang paling baik di antara kalian adalah orang yang belajar al-Qur’an dan orang yang mengajarkan al-Qur’an” (HR. Bukhari Muslim).
عن أبي موسى الأشعرى أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ((مثل المؤمن الذى يقرأ القرآن مثل الأترجة ريحها طيب وطعمها طيب, ومثل المؤمن الذى لا يقرأن القرآن كمثل التمرة لا ريح لها وطعمها حلو)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: “Rasulullah saw bersabda: “Orang mukmin yang rajin membaca al-Qur’an itu seperti buah utrujjah, bau dan rasa buahnya enak, manis. Sedangkan orang mukmin yang tidak membaca al-Qur’an itu seperti buah kurma, tidak ada wangi aromanya, namun rasanya tetap manis” (HR. Bukhari Muslim).
عن أبي أمامة أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ((اقرأوا القرآن فإنه يأتى يوم القيامة شفيعا لأصحابه)) [رواه مسلم]
Artinya: “Rasulullah saw bersabda: “Bacalah al-Qur’an, karena ia akan menjadi penyelamat bagi yang membacanya kelak di hari Kiamat” (HR. Muslim).
عن أبي هريرة أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ((ما اجتمع قوم فى بيت من بيوت الله يتلون كتاب الله ويتدارسون بينهم إلا نزلت عليهم السكينة وغشيتهم الرحمة وحفتهم الملائكة وذكرهم الله فيمن عنده)) [رواه مسلمٍ]
Artinya: “Rasulullah saw bersabda: “Tidak ada sekelompok orang pun yang berkumpul di dalam rumah Allah, lalu mereka membaca al-Qur’an dan mengkaji serta menelaahnya di antara sesame mereka, kecuali mereka akan diberikan ketenangan, dicurahkan rahmat dan dikelilingi oleh para malaikat, serta Allah akan mengingat orang-orang yang mereka ingat” (HR. Muslim).
عن عبد الله بن مسعود أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ((من قرأ حرفا من كتاب الله فله به حسنة, والحسنة بعشر أمثالهاو لا أقول (الم) حرف ولكن ألف حرف, ولام حرف, وميم حرف)) [رواه الترمذى]
Artinya: “Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yang membaca satu huruf dari ayat al-Qur’an, maka pahalanya adalah satu kebaikan. Dan satu kebaikan itu akan dilipatkan lagi menjadi sepuluh kali lipat kebaikan. Saya tidak mengatakan bahwa alif lam mim itu satu hurup, akan tetapi alif itu satu hurup, lam itu satu hurup dan mim itu juga satu hurup” (HR. Turmudzi).
      Para shahabat, tabi’in dan salafunas shaleh, biasa lebih memperketat membaca al-Qur’an sejak bulan Sya’ban, bukan semata pada bulan Ramadhan. Begitu bulan Sya’ban tiba, mereka menutup rumah, merapatkan barisan anggota keluarga untuk lebih rajin membaca al-Qur’an. Karena itu, para ulama menyebut bulan Sya’ban ini sebagai Syahrul Qurra’, bulannya para pembaca al-Qur’an.

Salamah bin Kuhail sebagaimana dikutip oleh Ibnu Rajab, pernah berkata: “Bulan Sya’ban adalah Bulan Para pembaca al-Qur’an (Syahrul Qurra’)”. Habib bin Abi Tsabit, apabila masuk pada bulan Sya’ban, ia berkata: ‘Ini adalah bulannya para pembaca al-Qur’an”.

Amer bin Qais al-Mula’i, apabila masuk pada bulan Ramadhan, ia menutup rumahnya, dan menggiatkan membaca al-Qur’an. Al-Hasan bin Sahl berkata: ‘Bulan Sya’ban pernah berkata: “Ya Allah, Eukau jadikan aku berada di antara dua bulan mulia (Rajab dan Ramadhan), bagaimana dengan aku?” Allah menjawab: ” Saya menjadikan kamu sebagai bulan membacanya al-Qur’an”.

Untuk itu, mari kita sama-sama sejak bulan Sya’ban ini lebih menggiatkan membaca al-Qur’an, menggali isinya dan plus mengamalkan isi kandungannya.

4.      Mengisi malam Nishfu Sya’ban

Di antara hal yang tidak boleh dilupakan dalam bulan Sya’ban adalah menghidupkan malam Nishfu Sya’ban dengan amalan-amalan ibadah, karena malam ini merupakan malam yang sangat istimewa. Dan untuk bahasan masalah malam Nishfu Sya’ban ini berikut amalan-amalan yang sebaiknya dilakukan pada malam tersebut, para pembaca dapat melihat makalah saya yang berjudul: Mengenal Lebih Dekat Malam Nishfu Sya’ban.

5.      Melakukan amalan-amalan lainnya seperti shalat tahajud, Dhuha, Witir dan lainnya.

Hal ini sebagaimana di antara sabda Rasululullah saw:
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ أَوْصَانِي خَلِيلِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِثَلَاثٍ بِصِيَامِ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَيْ الضُّحَى وَأَنْ أُوتِرَ قَبْلَ أَنْ أَرْقُدَ [رواه البخاري ومسلم]
Artinya: “Abu Hurairah berkata: ‘Kekasihku, Rasulullah saw telah berwasiat kepadaku tiga perkara: pertama agar selalu melakukan puasa tiga hari setiap bulan, kedua, agar melakukan shalat Dhuha dua rakaat dan ketiga, agar aku selalu melakukan shala witir sebelum tidur” (HR. Bukhari).
 

Demikian di antara bahasan singkat tentang keutamaan dan amalan-amalan bulan Sya’ban, semoga kita semua diberikan kekuatan untuk melaksanakannya dengan penuh keikhlasan dan memohon ridhaNya, dan semoga Allah memberkahi kita selama bulan Sya’ban ini khususnya dan pada bulan-bulan lain pada umumnya, berkah rizki, berkah umur, berkah keturunan, dan berkah yang lainnya, aminn.

Qatamea, 05 Agustus 2008

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Designed By malekazis.com copyright 1995-2050